Lupa Tidak Berniat Puasa Ramadhan di Malam Hari

Silahkan share

Di Indonesia, umumnya niat puasa Ramadhan dibaca bersama-sama setelah rangkaian salat Tarawih dan Witir. Praktik seperti ini juga dijumpai di Pondok Pesantren Assalafi Al Fithrah Surabaya. Hal ini tentu baik, mengantisipasi kealpaan dalam berniat secara sendiri di malam hari.

Berniat puasa Ramadhan di malam hari, sudah sesuai dengan yang telah Rasulullah SAW tuntunkan;

مَنْ لَمْ يُبَيِّتِ الصِّيَامُ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلِا صِيَامَ لَهُ

Barangsiapa yang tidak menginapkan (niat) puasa sebelum fajar, maka tidak ada puasa baginya.

Ulama’ fiqh menafsiri lafadz tabyit dengan waktu antara matahari tenggelam hingga terbitnya fajar. Dan, dalam Madzhab Syafi’i, tabyit menjadi syarat niat dalam puasa wajib, termasuk puasa Ramadhan. Lalu, bagaimana jika seseorang lupa berniat di malam hari?

Solusi bagi yang lupa tidak berniat puasa di malam hari

Ulama’ fiqh Madzhab Syafi’i bersepakat bahwa orang yang lupa tidak berniat puasa wajib di malam hari, puasanya tidak sah. Meskipun begitu, orang tadi tetap wajib melakukan puasa di hari itu dan menggantinya di bulan lain.

Baca Juga  HUKUM MENYEMIR RAMBUT

Beruntungnya kita, para Ulama’ tidak hanya merumuskan hukum suatu masalah saja. Mereka juga menyertakan solusi pada sebuah masalah yang mereka kaji. Termasuk perihal lupa tidak berniat di malam hari.

Solusi bagi yang lupa berniat di malam hari, adalah berniat di awal hari dengan bertaqlid (mengikuti) pada pendapat Imam Abu Hanifah. Solusi ini tertuang dalam kitab I’anatu al-Thalibin, al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab, Tuhfatu al-Muhtaj, dan Fiqhu al-‘Ibaadaat ‘alaa Madzhabi al-Syafi’i.

Redaksi niatnya seperti berikut,

نَوَيْتُ صَوْمَ هَذَا الْيَوْمِ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ رَمَضَانِ هَذِهِ السَّنَةِ، تَقْلِيْدًا لِلْإِمَامِ أَبِيْ حَنِيْفَةَ، لِلّٰهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma hadzal yaumi ‘an adaa-i fardhi ramadlaani hadzihis sanati, taqliidan lil imaami abi haniifata, lilllahi ta’ala.

Aku berniat puasa hari ini demi menunaikan kewajiban (bulan) Ramadhan tahun ini, dengan mengikuti Imam Abu Hanifah, karena Allah Ta’ala

Dengan berniat seperti ini, puasa orang berniat setelah fajar akan tetap sah menurut Madzhab Hanafi. Namun, jika seseorang berniat di awal hari tanpa disertai bertaqlid pada Imam Abu Hanifah, maka dianggap mencapur adukkan ibadah yang rusak dalam keyakinannya.  Dan, yang seperti ini hukumnya haram.

Baca Juga  Idul Adha: Keutaman Bagi Yang Belum Bisa Berkurban

Kesimpulan

Solusi dari Ulama’ Madzhab Syafi’iyah, jika seseorang lupa tidak berniat puasa Ramadhan di malam hari dan agar puasanya tetap sah; dengan puasa Ramadhan di awal hari dengan bertaqlid pada Imam Abu Hanifah. Perlu diingat, solusi ini berlaku hanya bagi yang lupa berniat, bukan yang sengaja tidak berniat.

Wallahu a’lam

Referensi:

I’anatu al-Thalibin, juz 2 hlm 249

al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab, juz 2 hlm. 299

Tuhfatu al-Muhtaj, juz 3 hlm 378

Fiqhu al-‘Ibaadaat ‘alaa Madzhabi al-Syafi’I, juz 2 hlm 9