Masa Depan Media Pesantren: Refleksi Talkshow Media Di Acara Multaqo MPJ 2023 (3)

Silahkan share

Pada talkshow yang kedua mas Savic Ali menjelaskan mengenai teknis pengelolaan media. Dalam perkembangan dunia digital, kemampuan untuk mengelola media dengan baik dan bijak menjadi semakin penting. Mengelola media tidak hanya melibatkan produksi dan distribusi konten. Perlu juga diperhatikan dampak sosial, budaya, bahkan politik yang dihasilkan oleh konten tersebut.

Mas Savic menerangkan pengelola media harus memperhatikan beberapa hal penting. Pertama nilai-nilai yang menjadi pondasi pengelola media. Hal ini penting untuk menentukan bagaimana karakter isi kontennya, produksi konten, serta penilaian kontennya dari para ahli.

 Yang kedua yaitu membangun tim yang kokoh. Tim yang kokoh adalah aset berharga. Dengan memahami dinamika internal tim dan menerapkan strategi untuk membangun kekuatan bersama, tim media dapat menjadi lebih responsif, inovatif, dan mampu menghadapi tantangan yang kompleks dalam era digital yang terus berkembang.

Selanjutnya, pengelola media juga harus membangun networking (jaringan)  yang luas dan kuat. Keberadaan jaringan yang luas dapat membawa manfaat besar, mulai dari akses informasi yang lebih luas hingga peluang kolaborasi. Kerja sama dengan individu atau organisasi lain yang bermain di bidang ini dapat meningkatkan kualitas konten dan memperluas jangkauan audiens.

Baca Juga  Bahtsul Masail: Dilema Membatalkan Shalat (Bagian 1)

Mas Savic juga mengungkapkan bahwa kekuatan mental pengelola media tidak kalah penting. Dengan mental yang kuat dan menyadari media yang dikelola menebar kemanfaatan, maka pengelola media akan memiliki komitmen dan tekat semangat yang tetap. Tak kalah penting pengelola media harus upgrade diri untuk kreatif, kritis dan inofatif dalam menghadapi media yang terus berkembang.

“Pada dasarnya jalan perjuangan apapun itu tidak mudah dan yang penting tidak (boleh) berhenti. Kita (para santri) memiliki tradisi yang melek media. Jadi insyaAllah kita berada di jalan yang benar,” tutup  Mas Savic dalam sesinya.

Narasumber selanjutnya, Mas Bahrul Ulum membuka sesinya dengan memberi pengetahuan mengenai hak cipta, hak terkait, hak ekonomi dan hak moral. Pentingnya mempelajari hal tersebut untuk menghindari pencurian aset yang terkadang tidak disadari. Selanjutnya ia menjelaskan mengenai strategi marketing media yang efektif ialah dengan membranding media tersebut sesuai dengan trend.

Menurut Mas Bahrul Ulum, media itu terdiri dari banyak rangkaian dan prosesnya tidak akan berhenti.  Polanya dengan evaluasi konten yang sudah dimuat, kepekaan pada isu dan kecenderungan konsumen media sosial, dan berkolaborasi dengan sesama pengelola media.

Baca Juga  Workshop Penulisan: Santri Berkarya Indonesia Jaya (2)