Masa Depan Media Pesantren: Refleksi Talkshow Media Di Acara Multaqo MPJ 2023 (4)

Silahkan share

Menyarikan penyampaian para pemateri talkshow di Multaqo MPJ 2023, bahwa pengelola media pesantren punya tantangan dan peluang yang besar untuk merawat dan membesarkan media pesantren. Media pesantren kelak tak hanya sekedar menjadi corong untuk mempromosikan pesantrennya untuk keperluan penerimaan santri baru atau merayakan prestasi-prestasi santri.

Lebih dari itu, media pesantren akan menjadi oase bagi orang-orang yang tidak sempat belajar di pesantren. Mewujudkannya, pengelola media pesantren akan dihadapkan dengan berbagai tantangan. Mulai dari sumber daya manusia hingga peralatan yang mendukung untuk mengelola media pesantren.

Niat berkhidmah untuk Kiai dan mensyiarkan pengetahuan di luar pesantren akan menjadi modal utama dalam mengelola media pesantren. Dengan begitu, konten-konten yang terunggah di media pesantren tidak asal-asalan dibuat. Nilai-nilai pesantren harus tetap menjadi pagar pembatas agar konten tidak liar.

Selain nilai pesantren, keterbacaan dan keterjangkauan konten perlu juga diperhatikan. Pengelola media pesantren dituntut untuk mengupgrade skill dalam membuat dan menjaga mutu konten. Ketidak tersediaan alat dan sumber yang memadai bisa tertutupi jika SDM pengelola media, memiliki kreatifitas memanfaatkan segala fasilitas yang serba terbatas.

Baca Juga  Panduan Memilih Pesantren Bagi Calon Wali Santri

Pengetahuan tentang hak cipta juga perlu dipelajari. Mengapa? Karena tidak lucu, pesantren yang lazimnya tempat belajar ajaran agama, yang di antaranya mengharamkan pencurian, malah mencuri konten dari media lain.

Hak cipta juga penting untuk melindungi konten-konten yang sudah susah payah dibuat diambil tanpa izin oleh media lain. Semua itu tentu membutuhkan tim yang kokoh, dan juga relasi yang kuat antar sesama pengelola media pesantren dan juga pihak yang yang juga berkecimpung di dunai permediaan.

Media Pondok Jatim (MPJ), di sini menjadi perekat yang bagus yang menghubungkan pengelola media pesantren di Jawa Timur. Tak hanya itu, MPJ juga memfasilitasi anggotanya untuk belajar lebih dalam tentang media dan hal-hal yang terkait dengannya. Bahkan di tahun 2023 beberapa seminar dan workshop tentang media telah diselenggarakan MPJ.

Tata kelola media juga perlu dipelajari oleh pengelola media pesantren. Mulai dari perencaan, pelaksanaan hingga perngarsipan harus diperhatikan. Tak kalah penting, proses regenerasi harus juga berjalan. Mengingat tak selamanya pengelola media pesantren akan bermukim di pesantrennya.

Baca Juga  Lupa Tidak Berniat Puasa Ramadhan di Malam Hari

Akhirnya, media pesantren di masa depan akan mengawal keberadaan pesantren. Mengabarkan pada dunia bahwa pesantren tidak hanya hadir sebagai tempat belajar para santri di dalamnya. Lebih dari itu, lewat media pesantren ajaran-ajaran agama, pemikiran terbaru para Kiai dan santri terutama pada isu-isu baru yang menyeruak akan sampai pada para penjelajah dunia digital.